Sate Klathak Pak Pong, Sate Klathaknya Orang Jogja Sate Klathak Pak Pong, Sate Klathaknya Orang Jogja
Sate Klathak Pak Pong – Kali ini rumahwisata akan kupas habis olahan daging kambing muda yang cuman ada di jogja. Olahan ini bukan tongseng,... Sate Klathak Pak Pong, Sate Klathaknya Orang Jogja

Sate Klathak Pak PongKali ini rumahwisata akan kupas habis olahan daging kambing muda yang cuman ada di jogja. Olahan ini bukan tongseng, bukan gule atau macam olahan daging kambing lainnya, melainkan sate. Sate yang biasanya di bakar itu lho sob. Hehe, pasti udah taulah yaa…

Tidak seperti sate – sate kambing yang biasanya kita nikmati selama ini. Sate ini memang di buat khusus dari daging kambing muda, potongan dagingnya berukuran tiga kali lebih besar dibanding dengan potongan daging sate kambing biasa. Bumbu yang di pake dalam membakar satenyapun cukup sederhana sob, cuman pake garam aja. Dan dalam perkembangannya, selain dengan garam juga di tambahkan campuran bumbu merica dan kecap.

Ngga ribet – ribet amatkan? Keunikan lainnya, dalam penyajian masakannya di tambahkan kuah gule kambing kental, tongseng maupun tengkleng. Ada juga yang lebih suka menambahkan sambal kecap plus tomat dan mentimun. Semua itu sesuai dengan selera masing – masing penikmat.

One more sob… melalui inovasi sederhana, tusuk sate yang pada mulanya memakai bambu sudah diganti dengan jeruji sepeda supaya tusuk sate tidak mudah patah terkena bara api saat pemanggangan/pembakaran daging sate. Itulah beberapa keunikan dari Sate Klathak yang akan kita bahas dan hanya ada di Jogja istimewa ini.

Sate Klathak… Begitulah kawula Jogja menyebutnya. Bunyi plethak plethak saat sate di panggang di atas bara itulah yang akhirnya menjadi nama yang biasa di sebut dengan sate klathak. Sate ini banyak sobat temui di sepanjang jalan imogiri, jogja bagian selatan. Trus sejak kapan sate klathak ada? Dari informasi yang kami peroleh, sate klathak telah ada sejak tahun 1946. Satu tahun setelah Proklamasi Kemerdekaan RI. uups sudah 71 tahun sob,  seusia kakek gue men!

Berawal dari sate Mbah Ambyah yang berada di Pasar Jejeran, Pleret, Bantul, Yogyakarta. Mbah Ambyah merintis usaha sate kambing sejak tahun 1946 dimana banyak sekali warga Jejeran yang memelihara kambing, di situlah gagasan awal mbah Ambyah memulai usaha sate kambingnya. Pada waktu itu sate mbah Ambyah adalah satu – satunya warung sate yang menyediakan sate klathak. Sampai beliau meninggal, usahanya masih di teruskan oleh generasi anak cucunya hingga saat ini.

Seiring waktu tidak hanya generasi beliau saja yang melanjutkan usaha sate klathak ini, ada beberapa warga yang terinspirasi untuk mengikuti jejak Mbah Ambyah.Tidak heran jika sobat menyusuri jalan imogiri timur akan menjumpai warung sate klathak di sepanjang jalan untuk melayani pecinta sate klathak yang semakin bertambah. Ada yang berlokasi pas di pinggir jalan bahkan tidak jarang ada juga yang berlokasi nylempit/tersembunyi.

Nah sobat… klo kita udah kupas dikit tentang khasnya sate klathak dan sejarah singkatnya. Sekarang kita melaju lagi dengan satu warung  sate klathak yang ngehits di jogja. Kedainya selalu rame dan tak jarang para pengunjungnya rela antri demi merasakan kembali sensasinya. Yang akan kita bahas kali ini tidak lain dan tidak bukan adalah Sate Klathak Pak Pong, Sate Klathaknya Orang Jogja. RU ready sob? Ikuti kami terus, kami selalu ada di depanmu, jangan sampe ketinggalan gerbong yang telah kita pacu. ciieeeleee

Di jalan Imogiri Timur KM 7 Wonokromo atau jalan Stadion Sultan Agung Bantul warung Sate Klathak Pak Pong ini berada. Sate klathak Pak Pong inilah yang pernah di kunjungi oleh pak Nyus, itu tuuh pak Bondan sang penjelajah kuliner nusantara. Sejak kunjungan pak Nyus ke sate klathak Pak Pong, makin berkibar pula sate klathak Pak Pong. Tidak hanya di skala lokal sob, rata – rata para eater sate klathak dari luar kota klo lagi ke jogja pasti nengger dulu disini buat nikmatin and nglepasin kangen akan aroma dan rasa khasnya.

sate klathak pak pong

Saat tim rumahwisata sampe di lokasi sate klathak Pak Pong… waktu makan siang… aalah maak jaaang, ngga kebagian parkir! Padahal area parkir lumayan luas, sampe – sampe mobil yang ada di depan dan belakang kami akhirnya ikut – ikutan parkir di pinggir jalan raya. Saat lihat kiri kanan,  bweeeh … plat mobil yang parkir tidak hanya AB doang sob. Ada plat nomor AD, B, H, R, E. Plat nomor DK and BM juga ada yang parkir di situ. Ampyuun deh, bener kata orang- orang. Popularitas Sate Klathak Pak Pong udah kebau sampai luar jawa. ckckckc…

sate klathak pak pong

Bau dan kepulan asap sate klathak Pak Pong terus menggoda selera, menggangu konsentrasi dan mengubeg ngubeg perut kami untuk segera order secepatnya, sungguh!! Gimana rasanya klo sudah di lidah sate klathak Pak Pong ini yak? Begitu sampai di pintu masuk, sedikit nyesek sih. Antrian yang ada di depan kami harus membuat kami lebih sabar  untuk sekedar merasakan kembali kenikmatan sensasi rasa sate Klathak Pak Pong. Lagi rame – ramenya kali, liburan sih sob. Beruntung masih ada satu meja kosong yang telah di tinggalkan oleh ibu – ibu muda sosialita, kesempatan ini langsung kami samber secepatnya. Gotchaa!!! Satu meja kami kontrak berenam sampai titik daging kambing terakhir.. hahaha

sate klathak pak pong

Daftar menu yang ada di sate klathak Pak Pong ngga begitu asing di telinga. Ada sate klathak, tongseng, gule, tengkleng, nasi goreng kambing dan kicik. Yang agak asing itu tuh kicik sob, setelah di kasih tau sama mbaknya pramusaji sate klathak Pak Pong, kicik itu sejenis tongseng yang di masak garing/tumis. Agak garing or nyemek gitu sob. Karena penasaran dengan si kicik, kami pesan dua porsi kicik dan dua porsi sate klathak. Tidak luput dua porsi sate kambing biasa, dua porsi tongseng, enam porsi nasi putih dan enam gelas es jeruk manis sebagai pendamping menu istimeawa Sate Klathak Pak Pong, Sate Klathaknya Orang Jogja.

Sambil menunggu pesanan, dengan iseng kami mengintip proses pembuatan sate klathak Pak Pong dari dekat. Simple and ngga ribet sob. Daging kambing muda yang sudah  tertata rapi di jeruji di olesi campuran garam dan merica, lalu di bakar. Matang atau setengah matangnya sesuai dengan pesanan. Kami pesan full matang dengan tambahan kari gule dan sambal kecap. Lumayan juga nunggunya sob… maklum antrian ke lima belas. Sabar sampe meleleh, yang penting bisa ngrasain kembali nikmatnya kicik dan sate klathak Pak Pong.

sate klathak pak pong

Saat yang dinantipun telah tiba, kepulan hangat sate klathak Pak Pong dan kicik pesanan kami telah nengger di meja. Hajaar bleeeh! seperti kata Pak Ogah, berdoa dulu sebelum makan. Semoga membuat perut kami kenyang dan tidak menaikkan tensi kami berenam…hahaha. Walaupun satu porsi sate klathak Pak Pong hanya dua tusuk aja tapi itu udah njadiin perut kenyang sob, gimana tidak? Ukuran daging segede bagong gitu! Apalagi di tambah nasi putih dan segelas es jeruk manis. Serasa mbludag nih perut. Kicik di sate klathak Pak Pong tidak mau kalah juga ooii, gurihnya bumbu rempah dan sambal kecap yang nembus di daging terasa dalem banget sampe mentok. Fuuuiih sedaaap.. walaupun si kicik hanya di gado doang, coz perut udah ngga bisa nampung lagi nih. Memang, Sate Klathak Pak Pong, Sate Klathaknya Orang Jogja.

sate klathak pak pong

Finaly, dengan semangat gobyos kotos, wareg nyam dan puas yang terlalu sangat, kami berlenggang ke kasir. Total semua yang kami santap di sate klathak Pak Pong seharga eehhhmm berapa ya? Ada deeeh… Pokoknya kembaliannya 3K, bisa buat bayar parkir sob. Ngga mahal – mahal amirkan? eeh amatkan sob? Hehehe. Begitulah suasana hepi yang kami rasakan di sate klathak Pak Pong, sedap sedap mantap!

sate klathak pak pong FYI, sate klathak Pak Pong juga menerima pesanan dalam partai besar dan partai kecil, yang jelas bukan partai politik lho sob. Halaaah! Kamunya dapat pesan sate klathak Pak Pong via telpon di 0274-3277822 tiap jam buka dari pukul 10.00 – 24.00 setiap harinya.

sate klathak pak pong

Oke sob, sekian ulasan dari kami, tim www.rumahwisata.com tentang Sate Klathak Pak Pong, Sate Klathaknya Orang Jogja. Tunggu sejenak sobat, masih ada artikel lainnya yang menarik untuk kamu simak. Regard and CU maning with us

admin-lostatrans

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *