SATE KERE, Sate Unik Khas Beringharjo Jogjakarta SATE KERE, Sate Unik Khas Beringharjo Jogjakarta
SATE KERE – Apa yang terlintas di benak kalian saat mendengar kata KERE sob???… benar sobat, kere adalah bahasa jawa yang artinya miskin. Klo... SATE KERE, Sate Unik Khas Beringharjo Jogjakarta

SATE KEREApa yang terlintas di benak kalian saat mendengar kata KERE sob???… benar sobat, kere adalah bahasa jawa yang artinya miskin. Klo kata SATE pasti udah pada paham and pernah ngrasain rasanyakan?  Trus apa dong SATE KERE itu??? Bukan SATE MISKIN lho sob. Niet kata orang Belanda. Simak terus aja deehntar juga akan nemu sendiri jawabannya klo you pade selesaiin baca mpe akhir. Ngga usah pake penasaran ya… lanjut aja.

Selain banyak macamnya, SATE KERE di tiap daerah itu beda sob. Bahkan dalam satu daerah aja sama – sama di sebut SATE KERE tapi tetep beda dalam hal bahan dasarnya. Ada nooh di Solo, bahan dasarnya dari tempe gembus yang di sajikan dengan lontong di guyur dengan sambal kacang, ada pula kombinasi dari daging dan jeroan sapi. Lokasinya ada di Laweyan Solo. Di Boyolalipun juga ada sob, mangkalnya di depan Pendopo Alit.

Sate Kere Khas Beringharjo Jogjakarta

Fokus… Fokuuus!! Sate Kere Beringharjo apaan yaaak? Dari kota Solo dan kota Boyolali, kita loncat ke kota Yogyakarta. Khususon pasar Beringharjo. Ada apa dengan pasar Beringharjo? Oke everybodynext yah. Apa beda kedua sate kere tersebut dengan yang ada di Beringharjo? Jelas beda dong??? Mau tau dikit pa banyak? ..hihihi. Persamaannya ya sama-sama sate kere sob, bedanya ada di bawah ini. Wkwkwk… Gas poool yuuuks!!!

Silahkan sobat mampir ke pasar Beringharjo Jogja, jl Malioboro ke selatan, sebelah kiri jalan. Tepat di depan pintu masuk pasar tampak berjejeran para penjual sate kere. Asap sate yang kemepul melayang mpe kemana mana dengan aroma daging menyengat sampai menembus hidung.

sate kere

Kita pepet satu ibu penjual sate kere yang paling hebring, orang di sekitaran pasar Beringharjo biasa memanggilnya dengan nama Bu Nah yang usianya berkisar 57 tahun. Dagangannya ada di depan ATM Bank BPD DIY. Waktu itu menunjukkan pukul 10.00 WIB. Sembari membakar sate pesanan kami, Bu Nah ngecipris menjawab pertanyaan – pertanyaan ringan kami.

sate kere

“Awalnya dulu saya ngikut sama mpok saya jualan sate kere, setelah tau cara membuatnya saya mulai jualan sendiri, sudah 30 tahun”. “Bahannya dari lemak sapi, ada yang biasa bilang gajih atau koyor sapi. Di potong – potong, di beri bumbu dendeng terus di sunduk’i  lalu di bakar. Harga per tusuk mulai Rp. 2.500 – Rp. 4.000 sesuai besar kecilnya ukuran dan macam sate”.

“Bukanya saya ngga mesti, kadang jam 09.00, kadang jam 10.00 pagi sampai jam 18.00. Habis ngga habis ya mesti pulang, lhaa wong sudah maghrib” ujar Bu Nah lancar, panjang, melaju terus bebas hambatan kayak jalan tol. Berhenti klo pas di pintu loket gerbang tol aja. hahaha

Menurut Bu Nah, pesanan akan ramai saat hari liburan atau pas hari lebaran. Kebanyakan yang pesan sate kerenya dari luar kota, ada yang dari Semarang, Solo, Jakarta dan kota – kota lainnya, tentunya saat mereka lagi liburan or lebaran di Jogja sob, klo ngga pas liburan or pas lebaran ya ngga ada pesanan. Jadi, ngga di paketin tuh satenya sob.

Penikmat sate kere Bu Nah kebanyakan di gado guys, tanpa kupat and guyuran sambal kacang di atasnya, walaupun ada beberapa kupat dan sambal kacang yang mepet berdesakan di sebelah tumpukan dengan tuh sate. Pesan, bungkus sama daun pisang, bayar dan nikmati sambil berdiri or duduk – duduk santai, ngleseh. Gitu doang nikmatinya… klo kita boleh pinjem kata  Tukul Arwana : ooalaaah ndesooo!!!

Pada saat kami santai ngendon di situ, kami sempet bincang singkat dengan beberapa pelanggan Bu Nah. Mari kita simak beberapa penikmat sate kere Bu Nah yang sempat kami ajak ngobras sambil nikmatin sate kere pesanan masing – masing. Ini nih obrasan kami dengan penikmat SATE KERE, Sate Unik Khas Beringharjo Jogjakarta.

sate kere

Diana (Mahasiswi) : “satenya enak banget ini, dari lemak ya. Penyajiannya aneh sih ngga kayak sate – sate biasa gitu. Satenya di daun, makannya sambil berdiri. Kere banget lah pokoknya. Baru nyobain pertama kali ini”

sate kere

Ibu Wijaya (Ibu Rumah Tangga) : ”jualannya juga cuma seperti itu. Klo jaman dulu ya kondisi orang – orang seperti itu di bilang kere, jadi sampai sekarang orang – orang jakarta artis – artis menyebut kayak gitu sate kere. Sebenarnya namanyakan sate gajih ya. Di sebut sate kere karena kondisi jualannya seperti itu, kita menikmati makannya aja cuma pakai daun di pincuk. Dibanding rumah makankan beda, duduk di tempat yang sudah disediakan, ada wastafel, piringnya juga bagus. Dirumah makan namanya bukan sate kere, biasa di sebut sate gajih atau sate koyor sapi. Di banding sate lainnya lebih enak sate ini karena di rendem bumbu, jadi bumbunya meresap sampai di dalam. Tanpa bumbupun maknyus”. Pungkasnya.

sate kere

Kristi (Ibu Rumah Tangga) : “senengnya tuh yang namanya kayak gajih gitu. Enak sih ya soalnya di bacem dulu. Beda dengan sate lainnya, ini di rendem bumbu kayak di bacem. Klo ke Mbringharjo cuma pengen beli itu aja, trus pulang”.

Nah guys, dari uraian kami dan yang udah di tuturin sama beberapa penikmat sate kere di atas, sekarang udah pada taukan bedanya antara Sate Unik Khas Beringharjo Jogjakarta dan sate kere lainnya? Sekian dulu pembacah yang berhati lurus, budiman dan budiwati. Simak  ulasan menarik kami lainnya di rumahwisata

admin-lostatrans

No comments so far.

Be first to leave comment below.

Your email address will not be published. Required fields are marked *